Press "Enter" to skip to content

The Jak brutal? Gw yang ngalamin!!!

4

The jak logoPersija. Ya, ini adalah kubu sepak bola yang berasal dari Jakarta. Secara keseluruhan gw suka sama Persija. Yaa, mungkin karena gw emang tinggal di Jakarta. Tapi gw tetep suka juga dengan yang lain tongue

Dari keseluruhan kubu sepak bola Indonesia itu bagus, cuma sayang supporternya yang “kurang ramah”. Kenapa gw bilang kurang ramah? Khususnya buat supporter Persija alias The Jak.

Tepatnya hari Rabu, 2 Desember 2009 sekitar jam setengan sebelas malem waktu itu pertandingan Persija dengan Persik. Gw  baru aja pulang kerja dan di jalan gw berpapasan dengan gerombolan The Jak yang sepertinya baru ‘aja pulang. Gw ketemu sama 3 gerombolan yang rata-rata naik “omprengan” truk dan kopaja. Dengan tanpa merasa bersalah mereka berhenti (tepatnya memberhentikan diri) pas di tanjatan jalan layang atau jembatan yang mau mengarah ke Carrefour (klo dari arah Kebayoran Lama), tepatnya jembatan deket perempatan Permata Hijau.Gerombolan yang pertama yang papasan sama gw masih tergolong ramah/sopan cz mereka cuma nyanyi2 aja. Gerombolan ke-2 udah mulai aneh cz mereka memberhentikan mobil yang ditumpanginya di tengah2 tanjatan yang di mana tanjatan ini juga tikungan jadi menyebabkan kemacetan yang “aneh” karena mereka.

Untuk gerombolan yang ke-3. Ini yang akhirnya berurusan sama gw!!! Dia berhenti tepat di tikungan perempatan Jalan Panjang (Pos) sehingga menyebabkan kemacetan. Gw udah mulai ngerasa gak enak setelah mobil yang gw buntutin diberhentiin karena mereka bilang mereka ingin nyebrang jalan. Mobil itu berhenti dan gw juga berhenti pas di belakang mobil dan pas juga di samping truk yang me reka tumpangi. Tapi, salah satu dari mereka jatuh setelah loncat dari bak truk dan jatuhnya persis di ban depan (tepatnya di kaki gw). Konyolnya, temennya yang ngeliat dia jatuh (dia di depan gw) malah nyalahin gw dan teriak dengan lagak “so care”-nya.. “Woi, santai dong naek motornya. Temen gw tuh!!!”. Gw sempet ‘adu argumen kalo gw gak salah dan temen dia yang jatuh sendiri. Tapi setelah itu gw sadar, meskipun gw bener gw tetep salah di mata mereka angry . Belum lepas dari pikiran gw itu, tiba-tiba “brakkk!!!” kepala gw dihajar sama benda keras yang hampir aja bikin gw jatoh dari motor. Gak tau dia mukul pake apa. Terpaksa gw ngomong dengan nada agak tinggi “Woi!! Santai dong!!”. Tapi pas gw liat ke arah depan gw dan ternyata mereka udah mulai “ngepung” gw dengan diiringin sumpah serapah dari bacotnya. Belum beberapa detik dari gw ngomong tadi tiba-tiba “brakkk!!” (gak terlalu keras dari yang pertama) dan (keknya yang mukul) bilang “banyak omong looo…!!!”. Gw ngerasa tangan gw ditarik-tarik sama salah satu di antara mereka supaya gw turun ato jatoh sekalian dari motor. Cuma gw sadar, klo gw jatoh dari motor.. Yaa.. untuk mati sih belum pasti, tapi klo bonyok itu pasti. Selang beberapa saat gw liat ada sela buat gw untuk tancap gas dan gw gak menyia-nyiakan kesempatan ini. Akhirnya gw tancap gas sekenceng-kencengnya supaya lepas dari tangan-tangan The Jak yang angkuh, konyol dan brutal  itu. Sekitar 5 meter jarak gw dari mereka dan dari saat gw tancap gas ada lemparan botol yang untungnya cuma kena di samping motor gw. Gw gak tau deh klo seandainya gw belum tancap gas tadi i dont want to see

Ya, dari kejadian di atas yang itu adalah tragedi yang gw alamin sendiri dan gak direkayasa sama sekali gw ambil kesimpulan bahwa The Jak keknya mesti lebih dewasa. Bukan nambah brutal, karena gw rasa The Jak udah cukup jelek di mata umum. Sooo, jangan bikin nama The Jak jadi tambah jelek. Persija bagus, tapi kalo supporternya brutal tetep aja dibilang jelek. Ya, itu kalian.. The Jak!!!

  1. gw setuju banget tu brother….yang namanya anarchis mang mesti di hilangkan dari muka bumi ini. kekeke
    apalagi yang sukanya maen keroyokan…, klo sendiri mah kecut…

      (Quote)  (Reply)

  2. Oki:
    Gak Semua The Jak Seperti Itu !!

    Yup. Emang gak semua gan. Tapi mestinya The Jak harus coba mendewasakan diri. Gak semua harus grasak-grusuk kayak gitu kan?

    Tau kenapa? Karena satu aja anak The Jak (atau klub bola lain) bikin ulah , yang cemar ya keseluruhan dari supporter nya.

    nerdola confusedhakehand2

      (Quote)  (Reply)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ArabicChinese (Traditional)EnglishFrenchIndonesianJapaneseKoreanMalay